Breaking News:

Sholat Rawatib

12 Rakaat Sholat Sunnah Rawatib yang Bakal Mendapat Istana Surga, Inilah Keutamaan Qobliyah Subuh

Inilah 12 rakaat sholat sunnah rawatib ghairu muakkad yang keutamaannya istana surga. Qobliyah subuh jadi salah satu yang selalu dikerjakan Rasulullah

Abdel Ghani BASHIR / AFP
Ilustrasi. 12 Rakaat Sholat Sunnah Rawatib yang Bakal Mendapat Istana Surga? Qobliyah Subuh Salah Satunya 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Shalat rawatib cukup banyak jenisnya. Seperti diketahui, sholat sunnah ini adalah sholat yang dilakukan sebelum atau sesudah salat lima waktu.

Shalat yang dilakukan sebelumnya disebut salat qobliyah, sedangkan yang dilakukan sesudahnya disebut salat badiyah atau badiyah.

Sholat sunnah rawatib ini terbagi dua bagian, yaitu sunah muakkad dan sunah ghairu muakkad. Salat sunah rawatib muakkad amat besar kemuliaannya dan dijanjikan ganjaran yang besar apabila menunaikannya.

Sedangkan sholat sunat rawatib ghairu muakkad kurang sedikit kemuliaannya berbanding dengan salat sunat muakkad.

Shalat rawatib terdiri dari 2 rakaat gobliyah subuh, 4 rakaat qobliyah zuhur, 4 rakaat badiyah zuhur, 4 rakaat qobliyah ashar, 2 rakaat qobliyah maghrib, 2 rakaat badiyah maghrib, 2 rakaat qabliyah isya, dan 2 rakaat badiyah isya.

Nah mana saja yang termasuk 12 rakaat sholat sunnah rawatib ghairu muakkad yang keutamaannya istana surga?

Baca juga: Sholat Rawatib Qobliyah Subuh: Niat, Pelaksanaan dan Keutamaannya

Baca juga: SHOLAT Qobliyah Subuh, Niat dan Surah-surah Pendek serta Doa yang Dianjurkan Saat Mengerjakan

Seperti diketahui, selain sholat fardhu alias sholat wajib, umat Islam juga dianjurkan mengerjakan sholat sunnah rawatib.

Berikut ini sebagian hadits shahih yang menerangkannya:

عَنْ عَائِشَةَ – رضى الله عنها – أَنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ لاَ يَدَعُ أَرْبَعًا قَبْلَ الظُّهْرِ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْغَدَاةِ

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak meninggalkan empat rakaat sebelum Zhuhur dan dua rakaat sesudahnya, dua rakaat sesudah Maghrib, dua rakaat sesudah Isya’, dan dua rakaat sebelum Subuh. (HR. Bukhari)

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved