Pemilu 2019

Ketika SBY Minta Maaf ke Presiden Jokowi Soal Cuitan Andi Arief Sebut Jaksa Agung Alat Politik

Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mendadak bereaksi terkait ulah salah satu kadernya.

Ketika SBY Minta Maaf ke Presiden Jokowi Soal Cuitan Andi Arief Sebut Jaksa Agung Alat Politik
tribunnews.com
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) saat memberikan kata sambutan pada acara rapat pimpinan nasional (Rapimnas) Partai Demokrat 2018 dengan mengusung tema Demokrat Siap di Sentul International Convention Center, Jawa Barat, Sabtu (10/3/2018). Meskipun SBY menyatakan Demokrat belum menentukan capres dan cawapres yang akan diusung pada Pemilu 2019, dalam pidatonya, ia berulang kali menampilkan sinyal dukungan terhadap Jokowi. 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mendadak bereaksi terkait ulah salah satu kadernya.

Bahkan, SBY sampai mengucap minta maaf kepada Presiden Joko Widodo melalui akun twitter miliknya.

Adalah Wakil Sekjen DPP Partai Demokrat Andi Arief yang awalnya menyebut Kejaksaan Agung sudah menjadi alat politik dari Partai Nasdem.

Hal ini disampaikan Andi lewat akun twitternya @AndiArief, Jumat (28/9/2018), menanggapi pindahnya Ketua DPD Partai Demokrat Sulawesi Utara Vicky Lumentut ke partai pimpinan Surya Paloh.

Baca: Penjelasan Resmi BMKG dan BNPB Terkait Gempa Bermagnitudo 7,7 SR di Donggala Sulteng

Demokrat menduga pindahnya Vicky ke Nasdem karena kasus hukum yang menjeratnya di Kejaksaan Agung, yang dipimpin HM Prasetyo, mantan anggota DPR dari Fraksi Nasdem.

Andi juga mempertanyakan apakah Presiden Jokowi mengetahui mengenai hal ini.

"Jokowi ini tahu apa pura2 gak tahu atau malah terlibat dalam urusan abuse of power jaksa agung yang menjadi ketua DPD Nasdem propinsi kejaksaan?" tulis Andi.

"Kalau Jokowi memang terlibat dalam skandal jaksa agung jadi alat politik Nasdem, saya menyerukan #2018gantipresiden," tambah dia.

Baca: Kisah Pendaftar CPNS 2018 di Barabai yang Buat Surat Terbuka ke BKN Soal Sulit Akses sscn.bkn.go.id

"Jokowi, kejaksaan dan Nasdem apa harus menunggu SBY menyerukan rakyat turun ke jalan untuk mengakhiri kebobrokan hukum yang digunakan untuk politik?" kicau Andi.

Tak menunggu waktu lama, kicauan Andi itu langsung ditanggapi oleh Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono, juga melalui akun Twitter.

Halaman
123
Editor: Rendy Nicko
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved