Berita Banjarmasin

Ikuti Program GSPI 2019 di Jateng, Nanang Galuh Kalsel Harus Tinggal Bersama Orangtua Asuh

Pengalaman berharga dirasakan 3 anak muda Kalsel, Lubna, Achmad Harfan dan Ridho Anshari yang mengikuti GSPI (Gladian Sejarah Pemuda Indonesia) 2019.

Ikuti Program GSPI 2019 di Jateng, Nanang Galuh Kalsel Harus Tinggal Bersama Orangtua Asuh
istimewa/lubna
Perwakilan Nanang Galuh Kalsel 2018 saat mengikuti program GDPI 2019 di Jawa Teng, 4-7 April 2019 lalu. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARMASIN - Pengalaman berharga dirasakan tiga anak muda Kalsel; Lubna, Achmad Harfan dan Ridho Anshari yang mengikuti GSPI (Gladian Sejarah Pemuda Indonesia) 2019.

GSPI diadakan di Semarang, Jateng, 4-7 April 2019 itu diselenggarakan oleh Kemendikbud, Kementerian Kordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Pemprov Jateng dan Pemko Semarang.

Tujuannya, sebagai sarana pelatihan pemuda sekaligus digodok menjadi pemuda yang sadar dan peduli sejarah, budaya dan kearifan loka, sekaligus ajang mempersatukan pemuda dari 34 provinsi dengan berbagai background pendidikan dan organisasi.

Peserta berjumlah 750 orang dari 33 provinsi dan peserta dari kota/kab di Jateng.

"Kami sebagai perwakilan Nanang Galuh Kalsel 2018 utusan Dikbud Kalsel," jelas Achmad Harfan, Sabtu (20/4/2019).

GSPI dibuka langsung oleh pihak kementerian, pemerintah setempat dan didampingi komunitas Great indonesia.

Baca: Taman Budaya Kalsel Gelar Event Menuai Indah Raga Banua, Peringati Hari Tari Dunia

Saat kegiatan mereka dibagi menjadi banyak grup yang terdiri 15 orang ditempatkan di 16 kecamatan dan 177 kelurahan yang ada di Semarang.

"Ada kegiatan FGD bersama kepala daerah setempat, tinggal langsung di rumah warga, mempelajari budaya dan kebiasaan setempat, kunjungan wisata ke kota lama, kunjungan ke industri kreatif, outbond di Pusat Kegiatan Kepramukaan (Puskepram) Candrabirawa," beber Harfan.

Baginya, kegiatan ini sungguh luar biasa, karena ini pengalaman pertamanya bertemu dan tinggal dengan orang-orang yang belum dikenal sebelumnya dari segenap penjuru di tanah air.

"Kami saling berbagi pengalaman, belajar bahasa daerah dan budaya," ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: Salmah
Editor: Elpianur Achmad
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved