Kriminalitas Regional

Saat Perusuh Bakar Kota Manokwari, Pengusaha dan 8 Karyawannya Sembunyi 3 Jam di Kamar Mandi

Munculnya aksi unjuk rasa di berbagai wilayah provinsi Papua dan Papua Barat untuk menentang dugaan rasisme terhadap mahasiswa Papua di Jawa Timur

Saat Perusuh Bakar Kota Manokwari, Pengusaha dan 8 Karyawannya Sembunyi 3 Jam di Kamar Mandi
AFP/STR
Warga pengunjuk rasa turun ke jalan dan berhadapan dengan aparat keamanan di Manokwari, Papua, Senin (19/8/2019). Aksi yang diwarnai kericuhan itu terjadi menyusul protes penangkapan mahasiswa Papua di sejumlah wilayah di Jawa Timur. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, PAPUA - Munculnya aksi unjuk rasa di berbagai wilayah provinsi Papua dan Papua Barat untuk menentang dugaan rasisme terhadap mahasiswa Papua di Jawa Timur, membuat sebagian warga pendatang di bumi Cenderawasih khawatir.

Pasalnya, seperti yang dilaporkan wartawan harian Cahaya Papua di Manokwari, Safwan Ashari, untuk BBC News Indonesia, sejumlah fasilitas umum dibakar dan dihancurkan beberapa oknum pengunjuk rasa, Senin (19/08/2019), termasuk properti pribadi warga setempat.

Salah satunya menimpa Parnadi, 46 tahun, pengusaha fotokopi di Jalan Merdeka, kota Manokwari.

"Punya mesin hancur semua, (kerugiannya) sekitar Rp 200 juta lebih," ungkap Parnadi yang sudah 30 tahun menetap di ibu kota provinsi Papua Barat itu.

Baca: Supaya Ibu Hamil Tak Tertipu saat Periksa di Puskesmas, Ini 5 Ciri Obat Kedaluwarsa

Baca: Siap-siap Menteri Baru Pakai Mobdin Baru, Jokowi Siapkan Rp 152.540.300.000, Hadji Kalla Ikut Tender

Baca: Jadwal BWF World Championship 2019 - Ahsan/Hendra Buka Langkah 9 Wakil Indonesia di 16 Besar


Parnadi sempat bersembunyi di kamar mandi bersama delapan karyawannya ketika oknum perusuh merusak kios fotokopinya, Senin (19/08). (BBC Indonesia)

Namun demikian, polisi memastikan bahwa kondisi di Manokwari sudah kondusif dan masyarakat tidak perlu khawatir.

"Kita menjamin untuk situasi kamtibmas (keamanan dan ketertiban masyarakat) yang ada, apalagi yang di Manokwari, tidak perlu takut lagi dengan berita-berita hoaks," ujar Kabid Humas Polda Papua Barat, AKBP Mathias Yosia Krey, pada Rabu (21/08).

'Sebenarnya saat kejadian itu kita inginnya keluar dari Manokwari' ujar Parnadi.

Pada awalnya, saat mendengar ada demonstrasi, Parnadi, pemilik kios fotokopi di Manokwari, tidak khawatir karena menurutnya hal itu "sudah biasa".

Kabar itu sudah ia dengar semalam sebelum aksi berlangsung.

Halaman
1234
Editor: Didik Trio
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved