Breaking News:

Berita Tanahlaut

Sebelum Akhiri Hidup dengan Gantung Diri, Petani Tala ini Mengeluh Tak Sanggup Lagi

Petani Tala mengakhiri hidupnya dengan gantung diri lantaran tak tahan lagi menahan derita sakit stroke yang dialami sejak beberapa tahun terakhir

ISTIMEWA/TONY P
Suasana berkabung di rumah duka di RT 15 Blok 1A Desa Tanjung... 

Editor: Eka Dinayanti

BANJARMASINPOST.CO.ID, PELAIHARI - Akhir hidup Misno (65), warga Desa Tanjung, Kecamatan Bajuin, Kabupaten Tanahlaut (Tala), Kalimantan Selatan (Kalsel), menyisakan duka mendalam bagi keluarga.

Secara mengejutkan, petani lanjut usia itu ditemukan dalam kondisi tak bernyawa tergantung di ruang belakang di rumahnya di lingkungan RT 15 Blok 1A, Kamis sore kemarin.

Diduga ia mengakhiri hidupnya lantaran tak tahan lagi menahan derita sakit stroke yang dialami sejak beberapa tahun terakhir.

"Almarhum sudah enam tahun kena stoke. Sudah berobat sana sini tapi tak sembuh-sembuh," ucap Kepala Desa Tanjung, Kandar, kepada banjarmasinpost.co.id, Jumat (16/4/2021).

Baca juga: Petani Tala Meninggal Gantung Diri, Diduga Hal ini Penyebabnya

Baca juga: Sadar Terlarang, Warga di Kecamatan Kurau Tanahlaut Serahkan Perlengkapan Setrum Ikan

Akibat stroke menahun tersebut, lanjut Kandar, warganya itu tak bisa beraktivitas.

Pasalnya, kedua kaki menjadi sulit digerakkan.

Bahkan sebelum kemudian ditemukan meminggal gantung diri, Misno sempat mengutarakan keluh kesah dan kegalauan hatinya pada sang istri, Sumariyani (62).

"Rasanya saya sudah tak sanggup hidup lagi. Begitu cerita istri almarhum kepada kami," ucap Kandar.

DERITA sakit fisik yang dialami Misno (65) tak cuma akibat stroke semata.

Halaman
123
Penulis: Idda Royani
Editor: Eka Dinayanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved