Breaking News:

Harga Bitcoin

Harga Bitcoin Hari Ini Tertahan di US$44.173 Per Keping, Tren Penurunan Masih Berlanjut

Harga mata uang kripto masih melanjutkan tren penurunan. Hari ini, uang kripto populer, Bitcoin, berada di angka US$44.173 per dolar AS

THINKSTOCKS
Ilustrasi Bitcoin. 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Harga mata uang kripto masih melanjutkan tren penurunan. Hari ini, uang kripto populer, Bitcoin, berada di angka US$44.173 per dolar AS, turun 3,42 persen dalam 24 jam terakhir.

Seperti terpantau pada situs coinmarketcap.com pukul 15.00 WIB. Tren penurunan juga dialami hampir semua mata uang kripto alias Crypto Currency ini.

Harga berbagai aset kripto saat ini memang tengah berada dalam tren pelemahan sejak beberapa hari terakhir.

Hal ini disebabkan oleh berbagai sentimen, mulai dari krisis Evergrande di China hingga antisipasi kebijakan moneter bank sentral Amerika Serikat, Federal Reserve. Seperti dilansir dari kompas.com.

Namun demikian, penurunan tersebut dinilai masih normal. Pasalnya, harga bitcoin dan berbagai aset kripto lainnya sempat mengalami koreksi yang jauh lebih dalam pada pertengahan tahun ini.

Baca juga: Harga Bitcoin 22 September 2021, Terus Anjlok dan Kini di Kisaran US$ 42.167 Dollar

Baca juga: Harga Bitcoin 21 September 2021 Makin Terpuruk, Terjun hingga ke Level US$ 42.533,01

"Pada dasarnya kan, naik turunnya harga aset kripto didasari oleh hukum permintaan penawaran dan trend berita nya apakah lagi positif ataupun negatif. Namun saya rasa penurunan ini masih dalam batas wajar mengingat Bitcoin masih berpotensi meningkat lagi," tutur CEO Indodax, Oscar Darmawan, kepada Kompas.com, Kamis (23/9/2021).

"Saya ambil contoh, beberapa bulan lalu bitcoin sempat anjlok sampai menyentuh angka 30.000 dollar AS. Tapi nyatanya beberapa bulan kemudian bisa menyentuh angka 50.000 dollar AS lagi," tambahnya.

Menurutnya, tren penurunan saat ini justru bisa dimanfaatkan oleh investor untuk menambah kepemilikan aset kriptonya. Sebab, sejumlah sentimen positif berpotensi mendongkrak kembali harga aset kripto nantinya.

"Mumpung bitcoin sedang murah, sebenarnya investor bisa memanfaatkan momentum ini. Setelah membeli, lalu disimpan, dan dijual saat harga naik atau kembali menembus level tertingginya seperti di beberapa bulan lalu, bitcoin sempat menembus all time highnya di 60.000 dollar AS," ujarnya.

Lebih lanjut Oscar menyebutkan, di tengah kondisi pasar aset kripto yang rontok, sejumlah pihak justru telah memperkuat portofolionya.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved