Breaking News:

Kriminalitas Banjarbaru

Penipuan di Banjarbaru, Uang Rp 60 Juta Raib dari Tabungan, Korban Ditipu dengan Menukar Kartu ATM

Warga Banjarbaru jadi korban penipuan dengan menukar ATM, pelaku menguras isi rekening sejumlah Rp 60 juta

Penulis: Siti Bulkis | Editor: Eka Dinayanti
Humas Polres Banjarbaru
Pelaku tindak pidana pencurian dengan pemberatan Achmad dan Sudirman diamankan di Polres Banjarbaru, Kalimantan Selatan 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARBARU - Uang sebanyak Rp 60 juta milik Drs Hadriansyah (60) warga Jalan Al Fajar Kompleks Kebun SPMA, Rt 19, Rw 04, Kemuning, Banjarbaru, Kalimantan Selatan di tabungan ludes digondol teman baru.

Korban Hadriansyah, Jumat (27/8/2021) berkenalan dengan pelaku yang mengaku bernama H Riduan dan Fahmi.

Perkenalan tersebut, ungkap Kapolres Banjarbaru, AKBP Nur Khamid melalui Kasi Humas Polres Banjarbaru Tajuddin Noor, awalnya ingin melakukan kerja sama bisnis lampit.

"Setelah melalui perkenalan serta berbincang dan menemui kesempatan kerja sama. Pelaku Fahmi dan rekannya pergi bersama korban ke ATM BRI dengan maksud hendak mentransfer uang," jelas Tajuddin, Minggu (26/9/2021)

Sesampainya di ATM BRI di Jalan Karang Rejo, Guntung manggis, Landasan Ulin, Banjarbaru, sebelum mentransfer uang, pelaku Fahmi meminta korban untuk mengecek saldo miliknya di ATM.

Baca juga: Kabur Bawa Uang Anggotanya di Tanbu, Pelaku Penipuan Arisan Online Kalsel Diringkus Polisi

Baca juga: Sidang Penipuan Jemaah Haji Kalsel, Mantan Direktur PT Travellindo Lusiyana Divonis 7 Bulan Penjara 

"Korban menurutinya dan setelah selesai mencek, kartu ATM yang keluar dari mesin diambil pelaku Fahmi. Kemudian diserahkan kembali kepada korban," lanjutnya.

Namun betapa terkejutnya Hadriansyah setelah selesai melaksanakan salat Jumat menerima pesan SMS Banking memberitahukan terjadi transaksi di tabungan korban yaitu transfer sebesar Rp 50 juta dan penarikan tunai Rp 10 juta.

Padahal pelapor tidak melakukan transaksi kecuali mencek saldo di ATM BRI.

Lantas, korban mengkonfirmasi serta menunjukan kartu ATM miliknya ke petugas Bank BRI Cabang Banjarbaru.

"Ternyata kartu ATM itu bukan milik korban dan langsung melaporkannya ke Polres Banjarbaru," ujarnya.

Setelah dikakukan penyelidikan, petugas gabungan Unit Resmob Polda Kalsel, Unit Resmob Polda Kalteng, Unit Resmob Polresta Palangkaraya, Unit Timsus Polresta Banjarmasin, Unit Resmob Polres Banjarbaru dan Unit Polres Banjar mendapatkan informasi bahwa pelaku tindak pidana pencurian dengan pemberatan menggunakan modus slip ATM tersebut merupakan orang luar Kalimantan Selatan dari keterangan korban.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved