Berita Tanahlaut

Empat Jam Mengintai, Satpol PP Tanahlaut Geruduk Pangkalan Elpiji dan Sita Beberapa Tabung Melon

Satpol PP Tala mendatangi pangkalan elpiji di wilayah Kota Pelaihari yang dikeluhkan warga tersebut.

Penulis: Idda Royani | Editor: Eka Dinayanti
banjarmasinpost.co.id/roy
PERSONEL Satpol PP dan Damkar Tala merazia warung dan pangkalan yang menjual elpiji melampaui HET, Rabu (30_3) malam. foto kiriman HM Kusri 

BANJARMASINPOST.CO.ID, PELAIHARI - Belakangan ini harga liquified petroleum gas (LPG) subsidi kemasan tiga kilogram di Kabupaten Tanahlaut (Tala), Kalimantan Selatan (Kalsel), mulai kembali fluktuatif dan cenderung mahal.

Itu menyusul kembali beredarnya barang yang familiar disebut elpiji melon tersebut secara eceran seperti di warung-warung.

Padahal ketentuannya, penyalurannya hanya melalui pangkalan.

Laporan keluhan masyarakat pun mengalir ke Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran (Satpol PP dan Damkar) Tala.

Baca juga: Apresiasi Respons Besar Bupati, BNNK Tanahlaut Berharap Tempat Rehabilitasi Segera Terealisasi

Baca juga: Kejari Tanahlaut Musnahkan Barbuk Perkara Pidana, Beberapa Unit Smartphone Dipenggal

"Malam tadi kami bergerak dan mendapati penjualan elpiji melon melampaui HET (harga eceran tertinggi)," ucap Kepala Satpol PP dan Damkar Tala H Muhammad Kusri, Kamis (31/3/2022).

Ia menuturkan pihaknya mendatangi pangkalan elpiji di wilayah Kota Pelaihari yang dikeluhkan warga tersebut.

Pihak pangkalan tak dapat mengelak lagi karena ditemukan bukti pelanggaran yang dilakukan.

Pelanggaran yang dilakukan pangkalan tersebut, papar Kusri, ada dua hal yakni menjual kepada warung untuk dijual kembali.

"Lalu, elpiji melon itu dijual kepada warung dengan harga melebihi HET. Dijual sehaega Rp 22 ribu, sedangkan HET Rp 19 ribu," sebut Kusri.

Berdasar laporan masyarakat, jelasnya, elpiji melon di pangkalan tersebut lekas ludes padahal baru datang.

Ketika warga datang hendak membeli kerap disampaikan habis.

Akhirnya masyarakat lapor Satpol PP dan Damkar Tala dan langsung ditindaklanjuti.

Benerapa personel bergerak ke lokasi dengan lebih dulu melakukan pemantauan sejak pukul 17.00 Wita, Rabu kemarin.

"Sekitar usai waktu maghrib, pangkalan menjual ke warung dekat gudang elpiji. Tim tetap melakukan pemantauan dan pengintaian," papar Kusri.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved