Serambi Ummah

Buya Yahya Peringatkan Untuk Tinggalkan Hal-hal Ini di Bulan Syawal, Tangkal Dengan Perbanyak Shalat

Buya Yahya memberikan nasehat untuk menghidaari hal-hal ini di bulan Syawal dan terus meningkatkan ibadah kepala Allah SWT

Penulis: Mariana | Editor: Irfani Rahman
Canva
Ilustrasi - Di bulan Syawal kita hendaknya terus meningkatkan ibadah seperti shalat dan zikir 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Bulan Ramadhan 2022 telah usai kini telah berganti bulan Syawal 1443 H'> Syawal 1443 H. Buya Yahya ingatkan tak tinggalkan ibadah dan hindari maksiat di bulan Syawal.

Selama di bulan Ramadhan, umat Islam senantiasan membiasakan diri mengerjakan amal ibadah, selain ibadah puasa wajib.

Kini memasuki bulan Syawal, hendaknya amalan-amalan yang telah terbiasa di bulan Ramadhan tetap dikerjakan.

Buya Yahya menjelaskan kebiasaan ibadah dan amal baik yang telah dilakukan di Bulan Ramadhan sebaiknya tak ditinggalkan memasuki bulan Syawal.

"Belajar di bulan Ramadhan untuk beribadah, maka setelah memasuki bulan Syawal tetap meneruskan atau bahkan meningkatkan ibadah kepada Allah SWT," tutur Buya Yahya dilansir Banjarmasinpost.co.id dari kanal youtube Al-Bahjah TV.

Baca juga: Hukum Puasa di Bulan Syawal Lebih dari 6 Hari, UAS Sebut Lebih Afdhol Ditambah dengan Qadha Ramadhan

Baca juga: Daftar Amalan Bulan Syawal Selain Puasa 6 Hari, Simak Penjelasan Ustadz Adi Hidayat 

Dijelaskannya, memasuki bulan Syawal, para syaithon berkeliaran sibuk membuat kerusakan agar ibadah umat Islam di bulan Ramadhan tidak ada artinya.

Sehingga membuat umat Islam banyak yang bermaksiat, jika sudah maksiat maka akan membuat hati menjadi keras dan balik lagi seperti sebelum bulan Ramadhan.

"Hindari hiburan-hiburan, perbanyak shalat, dzikir, baca Alquran. Banyak yang meninggalkan shalat sibuk ziarah kesana-kemari. Pintu zina dibuka, hati-hati waspada," imbaunya.

Ia pun mengingatkan jangan hancurkan bulan Ramadhan dengan maksiat-maksiat di bulan Syawal. Bersenang-senang dianjurkan namun tidak boleh dengan cara yang haram.

Tunaikan Puasa Syawal 6 Hari Boleh Dikerjakan Tak Berurutan

Buya Yahya menjelaskan setelah tanggal 1 Syawal, yakni 2 dan seterusnya boleh puasa Syawal. Sedangkan tanggal 1 haram karena Hari Raya Idul Fitri.

"Tidak harus langsung, yang penting enam hari di bulan Syawal," jelas Buya Yahya dikutip Banjarmasinpost.co.id dari kanal youtube Al-Bahjah TV.

Baca juga: Utamakan Qadha Ramadhan 2022, Ustadz Abdul Somad Yakinkan Pahala Syawal Juga Didapat

Baca juga: Rahasia Halal Bihalal Hari Raya Idul Fitri Dibeberkan Ustadz Adi Hidayat, Sebut Tak Termasuk Bidah

Meski demikian, cara pelaksanaannya lebih utama adalah menunaikannya langsung beriringan sesuai sabda Nabi Muhammad SAW dimulai tanggal 2 dan seterusnya hingga enam hari.

Di satu daerah di Indonesia bahkan menjadi tradisi melaksanakan puasa enam hari di bulan Syawal selepas Hari Raya Idul Fitri.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved