Opini Publik

Hijrah dan Festival Ekonomi Syariah

Penyelenggaraan FESyar ini merupakan hasil kerja sama Bank Indonesia, Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS), dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Sela

Hijrah dan Festival Ekonomi Syariah
Banjarmasinporst.co.id/Mariana
Stand Pameran produk UMKM Syariah Fesyar-KTI 2019, di Duta Mall Banjarmasin. 

Oleh: Mochammad Arif Budiman PhD
Dosen Prodi Akuntansi Lembaga Keuangan Syariah
Politeknik Negeri Banjarmasin

BANJARMASINPOST.CO.ID - Pada tanggal 12-14 September 2019, di Kota Banjarmasin digelar Festival Ekonomi Syariah (FESyar) untuk Kawasan Timur Indonesia. Kegiatan ini diikuti oleh 18 provinsi di pulau Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Papua, Bali dan Nusa Tenggara.

Penyelenggaraan FESyar ini merupakan hasil kerja sama Bank Indonesia, Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS), dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan. Tujuannya adalah mempromosikan produk dan kegiatan terkait ekonomi syariah secara terstruktur sehingga diharapkan dapat menjadi motor baru sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Tema FESyar KTI ini adalah “Bergerak Bersama Ekonomi Syariah” dengan 6 kegiatan utama, yaitu seminar, kuliah umum dan talkshow, workshop, forum bisnis, pentas dan lomba seni, serta pameran/ekspo. Selama tiga hari, masyarakat Banjarmasin dan sekitarnya terlihat sangat antusias mengikuti berbagai kegiatan FESyar.

FESyar KTI tahun 2019 yang diselenggarakan pada bulan Muharam ini mengingatkan umat Islam pada peristiwa Hijrah yang dilakukan Rasulullah SAW dari Makkah ke Madinah pada tahun 622 Masehi, 14 abad silam. Peristiwa Hijrah menandai babak baru perjuangan Rasulullah dan para sahabat yang memungkinkan mereka melakukan konsolidasi spiritual, sosial, politik, dan ekonomi untuk mengukuhkan penyebaran Islam.

Rasulullah SAW mengambil tiga langkah strategis setibanya di Madinah, yaitu; Mendirikan masjid untuk menguatkan basis spiritual; Mempersaudarakan kaum Muhajirin dan Anshar serta mengadakan perjanjian dengan berbagai kelompok agama dan etnis untuk menguatkan basis sosial; Membangun pasar untuk menguatkan basis ekonomi umat Islam.

Penulis tertarik mengupas penguatan basis ekonomi yang dilakukan Rasulullah pascahijrah. Namun harus dicatat bahwa basis ekonomi ini tidak berdiri sendiri, melainkan hanya akan terciptanya di atas basis spiritual dan basis sosial yang mantap.

Penguatan Ekonomi
Perekonomian Madinah sebelum kedatangan Rasulullah dikuasai oleh orang-orang Yahudi. Suku Aus dan Khazraj yang merupakan penduduk asli Madinah tak berdaya menghadapi dominasi orang-orang Yahudi yang menguasai perdagangan dan pasar-pasar di Madinah.

Orang-orang Yahudi juga memiliki kawasan pertanian yang cukup luas, seperti di Khaibar. Penguasaan dari hulu hingga ke hilir ini kian memperkuat dominasi mereka atas perekonomian Madinah.

Menghadapi situasi ini, Rasulullah SAW menerapkan dua strategi. Pertama, meningkatkan produktivitas umat Islam dengan memerintahkan sahabat menggarap lahan-lahan pertanian di Madinah yang banyak tak terurus. Beliau menyatakan, “Barangsiapa menghidupkan tanah yang mati; maka tanah itu menjadi miliknya” (HR Al-Bukhari). Jika sebelumnya yang bertani adalah orang Madinah saja, maka kemudian banyak kabilah lain yang turut bercocok tanam sehingga muncul kawasan-kawasan pertanian baru yang produktif.

Halaman
123
Editor: Elpianur Achmad
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved