Breaking News:

Berlahan Basah, Ber-IPM Rendah?

Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan bahwa berdasarkan pada Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Kalimantan Selatan mulai 2004 hingga 2010, Kabupaten Hulu Sungai Utara dan Kabupaten Baritokuala menduduki peringkat 11 dan 12.

Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan bahwa berdasarkan pada Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Kalimantan Selatan mulai 2004 hingga 2010, Kabupaten Hulu Sungai Utara dan Kabupaten Baritokuala menduduki peringkat 11 dan 12.

Posisi ini berada di bawah posisi Kabupaten Tanahbumbu di peringkat 10, tetapi di atas Kabupaten Balangan di peringkat 13.  

Peringkat 1 diduduki Banjarbaru. IPM kota ini mengungguli Kota Banjarmasin.

Data tersebut tampaknya membenarkan frase yang dijadikan judul tulisan ini. Hulu Sungai Utara dan Barito Kuala adalah kabupaten yang hampir seluruh wilayahnya tergolong lahan basah. Tanah Bumbu dan Balangan memiliki wilayah yang sebagian besarnya memang bukan lahan basah, tetapi kabupaten ini hasil pemekaran. Wajarlah!

Banjarmasin sejatinya juga termasuk lahan basah. Namun, kota bersejarah ini dijadikan ibukota provinsi, sehingga segala daya dan dana dicurahkan baik oleh pemerintah kota maupun pemerintah provinsi untuk membangun citra baik sebuah ibukota. Anehnya, walaupun sudah diberi perlakuan demikian, posisinya di bawah Banjarbaru.

Banjarbaru yang sebagian besar wilayahnya berupa lahan kering dapat dikategorikan hasil pemekaran, walaupun prosesnya tidak seperti Tanahbumbu dan Balangan. Kota sudah ditata secara ramah lingkungan sejak awal didirikan, apalagi pada waktu itu memang dicadangkan untuk perkantoran pemerintah provinsi.

Kasus yang terjadi di Kalimantan Selatan menunjukkan bahwa tidak mudah mengembangkan lahan basah untuk memenuhi kebutuhan hidup masyarakat secara layak. Lahan basah adalah lahan berair tetap atau berkala, airnya menggenang atau mengalir, bersifat tawar, payau, atau asin, terletak di pedalaman atau pantai, dan berwujud alami atau buatan. Lahan memiliki biofisik khas.        

Pemerintah kota/kabupaten yang sebagian besar atau seluruh wilayahnya berlahan basah harus cerdas memutuskan satu di antara dua pilihan pengembangan.

Pertama, lahan basah diubah seperti lahan kering untuk memudahkan pengembangan prasarana dan sarana, tetapi dengan resiko dana pengembangan besar dan lingkungan rusak.

Kedua, lahan dikelola dengan sentuhan teknologi ramah lingkungan dan hasilnya dinikmati berkelanjutan. Masyarakatnya harus arif memperlakukan lahan dan ekosistemnya. Lahan dibakar dengan resiko semua sumber daya hayati terbakar habis dan berbagai macam penyakit menyerang atau lahan diperlakukan sesuai dengan karakter lahan basah setempat.

Halaman
12
Editor: M Fadli Setia Rahman
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved