Penanganan Covid 19

Tim Pakar ULM: Agar Tak Bias, Peta Zonasi Risiko Harus Didukung Kecukupan Sampel Tes PCR

Ia menilai persoalan utama dalam penggambaran kondisi pandemi Covid-19 di tiap-tiap daerah adalah lemahnya testing Covid-19.

Penulis: Achmad Maudhody | Editor: Eka Dinayanti
ULM untuk BPost
Anggota Tim Pakar Percepatan Penanganan Covid-19 Universitas Lambung Mangkurat (ULM), Hidayatullah Muttaqin, SE., MSI., Pg.D, 

Editor: Eka Dinayanti

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARMASIN - Keberadaan peta yang menggambarkan kondisi dan situasi pandemi Covid-19 sangat penting bagi pemerintah pusat dan daerah dalam rangka monitoring dan evaluasi.

Peta zonasi risiko juga penting agar mudah dipahami masyarakat umum dengan melihat warnanya.

Namun, menurut Anggota Tim Pakar Percepatan Penanganan Covid-19 Universitas Lambung Mangkurat (ULM), Hidayatullah Muttaqin, SE., MSI., Pg.D, penyusunan peta zonasi risiko tidak bisa dilakukan sembarangan.

Ia menilai persoalan utama dalam penggambaran kondisi pandemi Covid-19 di tiap-tiap daerah adalah lemahnya testing Covid-19.

Tanpa dukungan jumlah testing yang memadai, maka peta zonasi risiko tidak dapat menggambarkan situasi pandemi mendekati kondisi riil.

Baca juga: Absen dari Peluncuran Album BTS BE, Suga BTS Sebut Rasa Sakit Sudah Jauh Berkurang

Baca juga: Pencairan Penerima BSU Kemendikbud Cek di info.gtk.kemdikbud.go.id, Simak Syarat Lengkap Ini

Baca juga: Sinyal Pernikahan Ayu Ting Ting dan Adit Jayusman, Ibu Bilqis Tepergok Temui Wedding Organizer

Bahkan warna zonasi risiko pada peta tersebut menjadi bias akibat ketidakcukupan jumlah sampel untuk menggambarkan populasi.

Menurut standar Organisasi Kesehatan Dunia, WHO, jumlah sampel tes PCR yang harus diambil adalah satu per seribu penduduk (1/1000) setiap minggunya.

"Sementara pada tingkat nasional pada minggu IV Oktober baru mencapai 63 persen dari standar WHO. Pada minggu I dan II November jumlah tes sebanyak 67 persen dan 86 persen dari standar," bebernya.

Permasalahannya adalah jumlah tes PCR nasional tersebut tidak merata di setiap daerah.

Misalnya pada minggu kedua Bulan Nopember 2020, dari 233 ribu orang yang dites sebayak 74 ribu di antaranya adalah penduduk Jakarta.

Bahkan secara kumulatif dari hampir 3,5 juta orang yang sudah menjalani tes PCR, sebanyak 43 persen disumbangkan oleh provinsi DKI Jakarta.

Banyak daerah di Indonesia mengalami penurunan angka testing sejak bulan Agustus hingga saat ini.

Parahnya, penurunan tes PCR tersebut terjadi di tengah peningkatan kapasitas laboratorium.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved