Breaking News:

Berita Banjarmasin

Dema FTK UIN Antasari Gelar Webinar Nasional tentang Guru Berkualitas dan Profesional

Webinar nasional Dema FTK UIN Atasari membahas guru berkualitas dan profesional hadirkan narasumber Rektor ULM dan pejabat Disdikbud Kalsel.

Penulis: Irfani Rahman | Editor: Alpri Widianjono
UIN ANTASARI UNTUK BPOST GROUP
Webinar nasional yang dilaksanakan Dema Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) UIN Antasari, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Rabu (25/11/2020). 

Editor: Alpri Widianjono

BANJARMASINPOST.CO.ID,BANJARMASIN - Memperingati Hari Guru, Dewan Eksekutif Mahasiswa (Dema) Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) UIN Antasari mengadakan kegiatan  webinar nasional.

Tema yang diangkat tentang Terwujudnya Calon Guru yang Adaptif, Kompetitif, serta Berkualitas untuk Menghadapi Revolusi Industri 4.0 dan Society 5.0.

Webinar yang berlangsung Rabu (25/12/2020) ini diikuti ratusan peserta dengan narasumbernya, Wakil Rektor I UIN Antasari Hamdan, Rektor Universitas Lambung Mangkurat Sutarto Hadi, Kasi Penddidik dan Tenaga Kependidikan Disdikbud Kalsel Heri Alfian. Sedangkan moderatornya, Annnisa,

Disampaikan Hamdan, guru adalah pendidik profesional, mendidik, mengajar, membimbing dan melatih, serta mengevaluasi.

Baca juga: Gagalkan Penyelundupan Narkoba, 4 Petugas Dapat Penghargaan dari Kemenkumham Kalsel

Baca juga: UPDATE Covid-19 Kalsel: Positif 64 Orang, Terbanyak dari Kabupaten Tanbu

"Guru adalah orang yang ditiru dan gugu, Istilah guru dalam konteks pendidikan adalah mualim, murabbi, muaddib, mudarris dan mursyid," urainya seraya menambahkan guru bisa menunjukkan perilaku yang diteladani anak didik.

Kemudian disebutkannya tujuh keterampilan yang harus dimiliki guru agar siap berkompetensi dalam menghadapi revolusi industri 4.0, yakni complek problem solving, critical thingking, creativity, coordinating with others , cognitive flexibiity, creator, dan communicatuon atau smart communication.

Kemudian terakhir yang tidak kalah pentingnya adalah tingkatkan iman dan takwa dalam menghadapi revolusi industri 4.0 dan society 5.0.

Sementara itu, Sutarto Hadi memaparkan, pendidikan bermutu dan berkualitas dimulai dari guru yang berkualitas dan profesonal. "Kita tak bisa bekerja sendiri, namun perlu kerja sama pendidikan, seluruh stakeholder berperan, baik guru, dinas pendidikan dan lainnya," ucapnya.

Baca juga: UIN Antasari Gelar Webinar Nasional, Bahas Penanganan Terorisme

Baca juga: ULM Sukses Gabungkan Wisuda Offline dan Online di Banjarbaru dan Banjarmasin

Kemudian, pandemi Covid-19, telah mendorong terjadinya perubahan struktural secara cepat. Dalam pendidikan, dilaksanakan pembelajaran jarak jauh dan institusi banyak mendapatkan tekanan finansial.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved