Breaking News:

BTalk

BTalk, Cerita Warga Sungai Malang Ajari Mengaji pada Warga Binaan Lapas Amuntai

Ustaz Nawawi Abdurra'uf, warga Sungai Malang Kabupaten HSU, pengasuh Ponpes Terpadu At Taubah Lapas Amuntai ajarkan ilmu agama kepada warga binaan.

Penulis: Reni Kurnia Wati | Editor: Alpri Widianjono
BANJARMASINPOST.CO.ID/AYA SUGIANTO
Ustaz Nawawi Abdurra'uf, SAg, Pembina Pondok Pesantren Terpadu At Taubah, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU), Provinsi Kalimantan Selatan, menceritakan pembinaannya kepada warga binaan lembaga pemasyarakatan dalam program BTalk dipandu jurnalis Banjarmasin Post, Mulyadi Danu Saputra, Senin (26/4/2021). 

Editor: Alpri Widianjono

BANJARMASINPOST.CO.ID, AMUNTAI - Memberikan pendampingan terhadap warga binaan Lembaga Pemasyarakatan, tidaklah mudah.

Dengan riwayat kejahatan dan berbagai karakter, menjadikan dakwah kepada narapidana sangatlah memerlukan kesabaran dan pendekatan yang baik.

Dan hal ini sukses dilakukan oleh Ustaz Nawawi Abdurra'uf, SAg,  sekaligus merupakan Pembina Pondok Pesantren Terpadu At Taubah, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU), Kalimantan Selatan (Kalsel).

Hal itu diceritakannya dalam BTalk, program Banjarmasin Post, dipandu Mulyadi Danu Saputra sebagai host, Senin (26/4/2021).

Baca juga: Jaga Ketertiban Ramadhan, Satpol PP Kabupaten HSU Amankan Beberapa Remaja Diduga Mabuk

Baca juga: Jajaran Lapas IIB Amuntai Kabupaten HSU Selenggarakan Peringatan Isra Mikraj

Pondok pesantren (ponpes) dimaksud berada di dalam lingkungan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Amuntai, Kota Amuntai, didirikan pada 2016. Tujuannya, meningkatkan kualitas diri para warga binaan.

Diketahui, Ustad Nawawi adalah warga Kelurahan Sungai Malang, Kecamatan Amuntai Tengah, Kabupaten HSU, Provinsi Kalsel.

Pada bulan Ramadhan, ada beberapa kegiatan keagamaan yang dilaksanakan, yaitu takmir Ramadan dan pengajaran menjadi dai. Saat ini, ada 25 Santri Ponpes At Taubah ini yang dilatih menjadi dai.

Berbagai macam jenis warga binaan yang dikelompokkan oleh Ustaz Nawawi.

Baca juga: Operasikan Judi Togel Online, Warga Desa Murung Asam HSU Ditangkap

Baca juga: Lapas Amuntai Canangkan WBK dan WBBM 

"Yaitu, warga binaan yang khilaf dengan arti hanya karena kelalaian seperti kecelakaan. Ada pula yang karena lalai dalam tanggung jawab sebagai seorang pemimpin, meskipun sebenarnya tidak ikut menikmati hasil, seperti korupsi. Kemudian, ada pelaku tindak pidana berat, seperti narkoba dan pembunuhan," urainya.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved