BPost Cetak

QRIS, Behavioral Economics dan Literasi Keuangan Digital

BANK Indonesia telah resmi memberlakukan Quick Response Code Indonesia Standard (QRIS) pada 1 Januari 2020

QRIS, Behavioral Economics dan Literasi Keuangan Digital
banjarmasinpost.co.id/mariana
Ilustrasi-Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran (DKSP) Bank Indonesia Erwin Haryono (kiri) bersama pedagang di Pasar Sentra Antasari menampilkan notifikasi pembayaran menggunakan platform QRIS. 

Oleh: Khairunnisa Musari Dosen Tetap Prodi Ekonomi Syariah Pascasarjana IAIN Jember

 BANJARMASINPOST.CO.ID - BANK Indonesia telah resmi memberlakukan Quick Response Code Indonesia Standard (QRIS) pada 1 Januari 2020. QRIS adalah QR code berstandar nasional yang berfungsi sebagai alat pembayaran.

QRIS adalah jawaban Bank Indonesia atas perkembangan inovasi teknologi dan maraknya kanal pembayaran berbasis QR code.

Seiring kian beragamnya alternatif sistem pembayaran digital, hal yang tidak boleh diabaikan oleh Bank Indonesia adalah meningkatkan literasi keuangan digital.

Berlakunya QRIS dapat menjadi momentum untuk digiatkannya literasi keuangan digital. Literasi ini bukan sekedar agar masyarakat melek tentang alat-alat pembayaran non tunai digital semata, tetapi juga tentang bagaimana menghadapi era keuangan digital, termasuk mengelola dompet digital dan menjaga keamanan data serta perangkat keuangan digital.

Melihat perkembangan peer-to-peer (P2P) lending berbasis teknologi digital yang memakan sejumlah korban, maka sistem pembayaran digital perlu pula mengantisipasinya.

Dipanggil Tim Bakorpakem Kejari Pasuruan, Ningsih Tinampi Mengaku Keseleo Lidah

Sri Mulyani Umumkan Kenaikan Dana Bos, Satu Siswa Dapat Rp 1,5 Juta, Jatah Guru Honorer Juga Naik

Rumahnya Kebanjiran, Rasyidi Tewas Kesetrum, Sang Anak Ikut Jadi Korban Saat Akan Menolong

4 Watak Nikita Mirzani yang Layak Ditiru, Seteru Dipo Latief dan Sajad Ukra Dipuji Inul Daratista

Merujuk behavioral economics, manusia dapat tidak rasional dan kerap memasukkan unsur emosi dalam mengambil keputusan ekonomi.

Sementara, berbagai kemudahan dalam sistem keuangan digital berpeluang mengubah atau menggeser perilaku penggunanya dengan cepat. Pertanyaannya, perilaku tersebut akan mengarah pada perilaku seperti apa?

Behavioral Economics

Behavioral economics adalah cabang baru dalam ilmu ekonomi yang membantu menjelaskan mengapa pengambilan keputusan ekonomi dapat saja dikacaukan oleh bias atau kesalahan berpikir yang berulang karena terperangkap kekeliruan atau tertipu oleh ilusi.

Halaman
1234
Editor: Hari Widodo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved